Beranda Kota Kupang Soroti Pembelian MTN, Fraksi Golkar Sebut Ada Potensi Kerugian di Bank NTT

Soroti Pembelian MTN, Fraksi Golkar Sebut Ada Potensi Kerugian di Bank NTT

20
0
BERBAGI

Kupang, Kriminal.co – Fraksi Partai Golongan Karya (Golkar) Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Nusa Tenggara Timur (DPRD NTT), dalam pandangan umumnya menyoroti kredit macet pada PT. Budimas Pundinusa senilai Rp. 130 miliar dan Pembelian MTN senilai Rp. 50 miliar.

Dalam pandangan umum Fraksi Partai Golkar DPRD NTT yang ditandatangani oleh Ketua Fraksi Golkar DPRD NTT, Drs. Hugo Rehi Kalembu, M.si dan Sekretaris Fraksi Partai Golkar DPRD NTT, Ir. Mohammad Ansor terdapat dua aspek yang disoroti.

Dalam pandangan umum ini, Fraksi Partai Golkar DPRD NTT menyoroti dua (2) aspek yakni yang pertama aspek potensi kerugian Bank NTT dan aspek kedua adalah indikasi pelanggaran hukum akibat ketidakpatuhan terhadap SOP mitigasi resiko pada Bank NTT.

Demikian pandangan umum Fraksi Partai Golongan Karya (Golkar) DPRD NTT dalam rapat Banggar di DPRD NTT, Sabtu (20/11/2021) siang.

Dalam pandangan umum itu juga, Fraksi Partai Golkar DPRD NTT meminta Direktur Utama (Dirut) Bank NTT, Alex Riwu Kaho soal tanggapan Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat terkait kredit macet yang ada di Bank NTT.

Permintaan Fraksi Partai Golkar DPRD NTT ini, terkait pernyataan Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat tertanggal 16 November 2021 lalu, yang menyatakan bahwa masalah kredit PT. Budimas Pundinusa senilai Rp. 130 miliar sudah diselesaikan oleh Bank NTT.

Dalam pandangan umum secara tertulis yang ditandatangani oleh Ketua Fraksi Golkar DPRD NTT, Drs. Hugo Rehi Kalembu, M.siĀ  dan Sekretaris Fraksi Golkar DPRD NTT, Ir. Mohhamad Ansor menyatakan bahwa masalah kredit PT. Budimas Pundinusa telah diselesaikan oleh Bank NTT, namun pada tanggal 15 November 2021, melalui media Bank NTT memanggil 211 debitur bermasalah untuk menghadap ke Kantor Bank NTT.

Dalam pandangan umum itu disebutkan bahwa dari 211 debitur bermasalah ini, PT. Budimas Pundinusa menempati urutan pertama. Dimana, Bank NTT memanggil 211 debitur bermasalah ini untuk menghadap ke Bank NTT pada sebelum tanggal 26 November 2021 pukul 16 : 30 wita.

“Tanggapan Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat tanggal 16 November 2021 menyatakan bahwa masalah kredit macet PT. Budimas Pundinusa telah diselesaikan oleh Bank NTT karena telah dilakukan pelelangan agunan PT. Budimas Pundinusa yang berlokasi di Mataram, Nusa Tenggara Barat tapi anehnya Bank NTT panggil 211 debitur bermasalah pada tanggal 15 November 2021 untuk menghadap sebelum tanggal 26 November 2021 pukul 16 : 30 wita,” tulis Fraksi Partai Golkar DPRD NTT.

Untuk itu, Fraksi Partai Golkar DPRD NTT ingin mendapatkan penjelasan terhadap tanggapan Gubernur NTT, Viktor Buntilu Laiskodat dari Dirut Bank NTT, Alex Riwu Kaho.(che)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here